Jorge Lorenzo Beruntung Dapat Finis Kedua di Sepang

Loading...

Jorge Lorenzo Beruntung Dapat Finis Kedua di Sepang

Pebalap Yamaha, Jorge Lorenzo, mengakui bahwa dirinya sangat beruntung tidak mengalami kecelakaan menjelang bendera merah dikibarkan pada lap ke-14 GP Malaysia, Minggu (21/10/2012). Lorenzo nyaris jatuhdi Tikungan 15, tetapi dia mampu mengendalikan M1 tunggangannya.

“Pada lap terakhir saya hampir jatuh, saya sangat beruntung”.

— Jorge Lorenzo

Pembalap Spanyol ini sudah beberapa kali tidak nyaman dalam lomba yang direncanakan berlangsung 20 lap itu. Saat balapan tersisa enam lap, dia mengalami goncangan yang paling hebat, saat masuk tikungan terakhir. Beruntung bagi Lorenzo karena dia bisa lolos dari ancaman kecelakaan setelah hujan deras mengguyur trek dan bendera merah dikibarkan. Jika tidak, juara dunia 2010 ini mungkin saja jatuh atau bisa disalip Casey Stoner. Sementara rivalnya, Dani Pedrosa, sudah jauh berada di depan sejak melewatinya di lap ke-10.

Dengan hasil GP Malaysia ini, Lorenzo masih berada di puncak klasemen sementara meskipun jaraknya terpangkas lima poin sehingga dia unggul 23 angka atas Pedrosa, yang meraih hattrick di tiga balapan terakhir. Dengan balapan tersisa dua seri lagi, Pedrosa terus menjaga asa untuk mengejar Lorenzo.

“Pada lap terakhir saya hampir jatuh, saya sangat beruntung,” ujar Lorenzo. “Satu-kosong di sini dan kejuaraan akan semakin sulit, tetapi kedua bagus.”

READ:  Tips Memilih Helm yang Baik dan Tepat

Lorenzo mengakui, pilihannya untuk menggunakan ban yang lebih lunak pada roda belakang—kedua pebalap Honda menggunakan ban keras—membuatnya khawatir karena mulai mengalami kesulitan di pertengahan lomba.

“Hari ini merupakan lomba yang sulit karena kami memilih ban lunak untuk roda belakang,” terang Lorenzo. “Kondisinya tidak begitu basah sehingga saya mendorong sejak awal untuk menciptakan keuntungan besar yang bisa saya raih. Tetapi, ketika genangan banyak, saya tak punya ban lagi dan saya kesulitan, bahkan melebihi mereka (Pedrosa dan Stoner).”

Dengan finis di posisi kedua pada seri ke-16 ini dan unggul 23 poin, pekerjaan Lorenzo di dua seri tersisa menjadi sedikit lebih ringan. Lorenzo hanya perlu minimal finis di posisi ketiga saat balapan di Australia dan Valencia.

Loading...